PURWOKERTO,  Berawal  dari  sebuah  obrolan  sederhana  dengan  Parjazz  yang  merupakan  salah  satu pegiat  band  Purwokerto  terkait  band,  dimana  Parjazz  akan  membantu  Sendy  Noviko  dalam  bermusik dengan  syarat  harus  memainkan  karya  sendiri pada  2007  lalu.

Dari  semangat  itulah,  perjalanan  Sendy  Noviko  dengan  ruangnya  Ujung  Kuku  terus  berusaha mengumpulkan  karya  untuk  dapat  mendokumentasikan  karyanya  tersebut.  Akhirnya,  proses  rekaman 'baru'  dimulai  sekitar  Mei  2017  hingga  November  2017  lalu  yang  dilanjutkan  proses  lain  seperti penggandaan,  pengemasan  dan  lain-lain  di Yogyakarta. Termasuk  penjualan  merchandise  Ujungkuku  yang  dilakukan  preorder  dengan  pengambilan  saat launching  untuk  yang  ada  di  Purwokerto.

 "Untuk  launching,  rencananya  akan  dilaksanakan  15  Maret 2018  mendatang,"  kata  Sendy Noviko  kepada  media. Ia  berharap  launching  tersebut  ada  dampak  sosial  dengan  melibatkan  pelukis  yang  melukis  secara  live dengan  hasilnya  nanti  akan  dilelang.

Menurutnya,  saat  ujungkuku  ada  karya  lalu  bagaimana  caranya bermanfaat  untuk yang  lain  dan  melibatkan  banyak  komunitas. Yang  akan  menjadi bagian  konten  dalam  launching  Ujung  Kuku  diantaranya  opening  tari,  lalu  kontribusi teater,  fotografi,  dan  juga  perupa  untuk  penggarapan  instalasi.

  "Menurut  saya,  disitu  nantinya  bukan panggung  sembarangan  dan  pengisi  acara  masih  jadi benang  merah  dengan  tema  Bingkai  Nusantara," kata  Sendy.

Bingkai  Nusantara  tersebut  berawal  dari  2014  saat  pemilihan  presiden  yang  terpecah  menjadi  dua  kubu hingga  berimbas  pada  masyarakat  kecil.  "Kita  hidup  di  Indonesia  tidak  sendirian  dan  semua  punya  ruang proporsional," ujarnya.
Lebih baru Lebih lama